Jumat, Juli 10, 2009

Ya Alloh gusti mbah ...mbah

Ternyata susah sekali punya simbah (nenek -red)yang dah manula banget. Kalau hobinya ibadah mendekatkan diri sama Alloh ya alhamdullillah. Lah ini, baru kali ini aku punya nenek yang super tobat deh kalau dikasih yang seperti itu lagi enggak. Orang boleh saja menyalahkan , misal komentar : " Wah dah tua kok masih saja disuruh kerja, wah dah tua kok pergi sendirian gak tentu, wah dah tua kok gak dijagain dan gak diurus, anaknya dimana sih, kok orang tuanya dibiarkan begitu."
Nah pernyataan itu akan hilang dengan sendirinya jika menghadapi nenekku. Super bawel, tiap hari ngajak bertengkar. Omongannya pedes di telinga, gak karuan, ngomongin orang, main nyumpah - nyumpah orang yang gak bener. Aku bener2 puyeng dibuatnya.
Pagi ini untuk kesekian kalinya aku mendengar nenekku ngomel2 ke budeku, gara2 makanan slamatan semalam gak dikasihkan dia, dan dia pikir semua diberikan orang. Aduh mbah, mau diapain kek, wong yang nyumbang dan yang dikasih juga bukan mbah, buat semua orang rumah. Dasar, dia gak mau tau, masalah kecil jadi geger. Aku abis mandi langsung ke nenekku, saking jengkel denger suara ribut tiap hari. Aku bilang:" mbah ya Alloh. aku suruh apa lagi to mbah, wong perkara kecil diributkan, kalau dikasih ayam juga, kadang tak belikan,aku dah stress capek aku mbah....aku banyak masalah la mbok diem mbah,........................" dasar nenekku kayak anak 1 th, yang mulai pinter ngomong, ya ngecupris trus....aku nangis dan teriak2, saking jengkelnya. Capek rasanya menghadapi nenekku yang seperti itu, andai nenekku gak bawel, diem dan lebih bijaksana tidak seperti sekarang ini, kita mungkin lebih sayang, bukan malah kadang2 menghindari dia gara2 kalau diajak ngobrol dan ditemeni dia ngomong yang bikin pedes telinga dan juga ngomongin tetangga dan harta warisan. Aduh, aku gak ngimpi kok bisa ada nenekku yang kayak gini, dulu2 seumur2 waktu aku kecil belum pernah ketemu seperti nenekku sekarang ini. Pernah aku masak dan belum sempet dimakan, eh dikobok, tangannya dia masuk ke panci semua, dan langsung dimakan begitu saja, akhirnya aku gak jadi makan. Pernah aku beli lauk, dah makan semua dan masih sisa, kupikir bisa untuk siang, eh malah dibuat cemilan, gak disendok atau pakai piring tapi langsung pakai tangan.

1 komentar:

windy hidup penuh warna mengatakan...

hihihi..

sabar ya..

aku juga sering jengkel sama mbah putiku..